Puisi Husnu Abadi : Petang Menjelang 23 Juni 2021

Husnu Abadi

PETANG MENJELANG
23 JUNI 2021

Pekan lalu
Saya ada tamu
Teman lama
Teman di Kedah
Die tu pensyarah
Pensyarah Kontrak
Sejak 2011
Namanya
D.A. Latief
Saya bawa pusing2
Dekat bandar
Bandar Senapelan
Ketika ada azan asyar
Kami sujud
Kami berdoa
Di mesjid raya
Dekat makam
Makam Para sultan
Pendiri bandar ini

Kami berbual- bual
Dekat rumah singgah
Ada taman
Ada bunga- bunga
Ada perahu
Dan dari jauh
Nampak jeti
Atau kapal besar
Ada juga yang cari ikan

Apa cakap die?

Bandar ini besar
Punya sejarah
Punya situs
Punya budaya
Punya datuk bandar
Punya datuk setia amanah
Dan punya seribu datuk

Alangkah kuatnya
Alangkah menariknya

Pakcik dah ke rumah
Dr. M?
Mahathir ertinya
Sebuah museum
Tentang tokoh
dan kebudayaan
Tentang pejuang
Dan perlawanan
Dekat Alor Star
Ibu negeri Kedah

Kujawab sudah
Sudah dua kali

Rumah Dr. M
Penuh makna
Penuh erti
Juga untuk masa yang lama
Berpenat-penat duduk
Berhari- hari
Duduk dan rehat
Di IPDM
cari buku
Cari tahu
Gagasan Dr. M
membela pribumi
Yang berhadapan
Dengan kaum Cina
Dengan kaum India
Yang pedagang
Yang pabrikan
Yang ada di semua lini

Membasa gagasan Dr. M
Membaca IPDM
Institut pemikiran Dr. Mahathir
Dalam universiti
UUM
Sintok
Kedah

D. A. Latief
Berkata lagi
Apakah pakciek
Tak ingin
Membangun lagi
Tamaddun Melayu
Dari situs Senapelan ini
Dari situs rumah singgah ini
Ia bertanya

Dan saye harus juge menjawab
Tapi saye tak boleh
Menjawab seorang saja
Haruslah ramai

Tapi tidak pada petang itu

Rumah Singgah/
Bandar Senapelan
5 Juni 21

Berikan Tanggapan

Alamat surel anda tidak akan dipublikasikan

1 Komentar
  1. Husnu A mengatakan

    Ketika gerimis senja
    Burung-burung berlindung
    di pokok-pokok taman kota

    Semuanya berkata
    Dan tersenyum

    Aku sayang pada kota ini
    Aku sayang

    Selamat ulang tahun kotaku
    237 tahun